Sebelum Maut Menjemputku..~





Dengan kalam bismillah,saya sampaikan tinta ini untuk hati yang tengah gundah dan gulana. Semoga Allah meredhai dan menjadikan saya juga anda sebagai orang yang ikhlas dalam beramal.Semoga dengan hitam putih ini adalah saksi agar saya dapat menatap wajah-Nya kelak di Syurga,sebuah tempat penuh cinta dan rahmat.Sekiranya ini menjadi titipan saya yang terakhir,moga apa yang saya titipkan ini dapat menjadi bekal untuk saya.Jari-jemari saya ligat menari-nari di keyboard tidak bermakna apa yang saya nukilkan adalah keburukan semata.Tapi saya sekadar cuba mengajak semua bermuhasabah lantas menegur diri sendiri yang turut alpa melayan kerenah duniawi.Sebelum kita belayar lebih jauh,betulkan pemikiran cetek kita itu.Semua yang tertulis hanyalah garapan semata tapi penuh berisi.Ambillah hikmah disebaliknya.Bukan beerti saya sempurna.Tidak.Tapi saya cuba mengejar kesempurnaan itu.Ayuhlah bersama saya mengejarnya ^_^

Sahabat, begitu sering kekacauan jiwa mengusarkan hati.Maka hati itu gundah.Gelisah pun secara perlahan mendominasi hingga fikiran jernih mulai kusut.Telah tiba musim jenuh yang memalaskan raga untuk peragakan amal soleh, mendiamkan hati agar tak terpaut dengan Allah dan membisukan lisan agar tak semburatkan sejuta kebaikan.

Bilakah datang musim semi yang menghadiahkan pucuk-pucuk keimanan bagi dahan jiwa?
Bilakah bertandang musim hujan yang menunaskan rumput-rumput ketakwaan?

 
Tenanglah sahabat. Kepadamu, dari sudut beranda kalbu,saya bisikkan untaian kata bahawa hanya kerana Allahlah saya mencintai kalian.Tak pernah jemu saya nukilkan tinta ini untuk diriku dan untuk kalian.

Tak perlu banyak kata untuk membuatmu menjauhi tulisan ini dan tak perlu pula sajak bintang berirama indah untuk membuatmu punah dari gundah. Tapi pada coretan ini,saya berharap ada banyak rasa yang akan membuatmu jadi permataNya. Maka tetaplah disini. Buka mata dan hati. Tersenyumlah,kerana senyummu adalah begitu indah.Menyejukkan hati =)

**************
Sahabat,
Imam Bukhari meriwayatkan dari Abu Hurairah RA, Rasulullah S.A.W bersabda,

“Salah satu di antara tujuh golongan orang yang akan diberi naungan Allah pada hari kiamat adalah; seorang yang mengingat Allah lantas kedua matanya pun mengalirkan air mata.” 

Tapi…
Tapi…
Bagaimana mungkin hati boleh tersentuh dan mata membulirkan air yang menandakan sejuknya keimanan sementara saat ini hati kita tengah mati………..

Sungguh kita adalah orang-orang yang menzalimi diri sendiri dengan kemaksiatan yang kita lakukan.Mata kita ini bukan menangis kerana takut pada Allah, namun kerana sinetron cinta picisan. Mata ini terbangun pula di gelita mala namun bukan untuk bermunajat pada-Nya hanyalah sekadar untuk menelefon si “dia”,menonton acara-acara murahan..

Suara serak kita ini bukanlah kerana bacaan tilawah Al-Quran atau mengulang-ulang hafalannya namun kerana bersenandung lagu-lagu cinta.Hingga bait-bait lirik lagu lebih kita kenal dibanding bacaan indah Al-Quran.
Bukan pula kata-kata yang baik dan enak terdengar namun kata-kata yang penuh dusta dan menusuklah yang terlontar.

Kaki kita pun, jarang kita dapati langkahnya untuk menuju majlis zikir,majlis ilmu, beribadah lima waktu di masjid, malahan derap langkah bertapak ke konsert muzik,mall dan tempat shopping lainnya.
Ya Robbi, sungguh kami termasuk orang yang rugi. Ampunilah diri kami. Ampunilah kami.
Takutlah kita dengan azab Allahu Ta’ala.Cubalah renungi tentang maut. Saat sakaratul maut, terlihat demikian mudahnya arwah orang mukmin keluar dari raganya, akan tetapi bukan bererti bebas dari rasa sakit! Tidak, sekali-kali tidak.

Adakah keraguan pada diri kita bahawa Nabi Muhammad S.A.W adalah orang mukmin yang paling sempurna keimanannya? Akan tetapi kemulian dan kesempurnaan iman baginda tidak dapat melindungi baginda dari dahsyatnya sakaratul maut.

Oleh itu, tatkala baginda menghadapi sakaratul maut, baginda begitu gundah.Baginda berusaha menenangkan dirinya dengan mengusap wajahnya dengan tangan yang telah dicelupkan ke dalam bekas berisi air. Beliau mengusap wajahnya berkali-kali,sambil bersabda: 

"Tiada Tuhan Yang berhak disembah selain Allah.Sesungguhnya kematian itu disertai oleh rasa pedih."

Pada suatu hari sahabat Umar bin Al Khatthab RA bertanya kepada Ka'ab Al Ahbaar:

"Wahai Ka'ab, ceritakan kepada kita tentang kematian!

Ka'ab pun berkata: “Wahai Amirul Mukminin! Gambaran sakitnya kematian adalah bagaikan sebatang dahan yang banyak berduri tajam, tersangkut di kerongkong anda, sehingga setiap duri menancap di setiap sarafnya. Selanjutnya dahan itu sekonyong-konyong ditarik dengan sekuat tenaga oleh seorang yang gagah perkasa. Bayangkanlah, apa yang akan turut tercabut bersama dahan itu dan apa yang akan tersisa!"

Syaddaad bin Al Aus berkata: "Kematian adalah pengalaman yang paling menakutkan bagi seorang mukmin, baik di dunia ataupun di akhirat. Kematian itu lebih menyakitkan dibanding anda digergaji, atau dipotong dengan gunting, atau direbus dalam periuk. Andai ada seseorang yang telah mati diizinkan untuk menceritakan tentang apa yang ia rasakan pada saat menghadapi kematian, nescaya mereka tidak akan pernah boleh menikmati kehidupan dan juga tidak akan pernah tidur nyenyak."

Wallahualam..




No comments: