Jangan Terburu-Buru Utk Jatuh Cinta

Jika pada kenyataannya kita masih terlalu rapuh untuk mengerti apa makna cinta yang sesungguhnya.

Tidak perlu terburu-buru untuk jatuh cinta,
Jika dalam diri kita masih tersimpan hawa nafsu yang akan merosakkan cinta.

Tidak perlu terburu-buru untuk jatuh cinta,
Jika pada akhirnya kita hanya terbelenggu akan buaian-buaian keindahan sesaat.


Tidak perlu terburu-buru untuk jatuh cinta,
Jika dibalik keindahan cinta akan membutakan mata hati kita.

Tidak perlu terburu-buru untuk jatuh cinta,
Jika pada kenyataannya masih banyak kita lihat mereka dengan bangganya mempamerkan cinta belum halal baginya.

Dan tidak perlu terburu-buru untuk jatuh cinta,
Jika kita belum terlalu kuat iman untuk menjalaninya yang akan memudarkan cinta kita kepada-Nya.

Bukan kita tak ingin untuk mendapatkannya,
Bukan kita tak suka untuk menjalaninya,
Bukan pula kita berasa suci akan diri kita,

Kita hanya bermaksud ingin menjaga cinta dengan sebaik-baiknya,
Agar cinta kita tak tertambatkan dengan sia-sia sebelum waktunya,

Lebih baik,

Kita bersabar dalam sebuah penantian,
Ketika saatnya telah tiba nanti,
Ketika hati kita telah siap dan kuat menjalaninya,

Kita hanya menunggu waktu yang tepat ketika memiliki cinta,
Serta mendapat orang yang tepat untuk kita miliki,

Dan juga beharap sebuah ikatan halal saat menjalaninya

~..Corat-Coret Sahabat...~




Sahabat Ku ...
Jika hari ini aku terlalu gembira ,
sedarkanlah aku dengan amaran - amaran Allah swt.

Jika aku bersedih tanpa kata ,
Pujuklah aku dengan tarbiyyah pencipta.

Jika aku lemah tidak berdaya ,
ingatkan lah aku dengan kehebatan syurga

Jika antara kita ada tembok yang memisahkan ,
bimbinglah aku meleraikan segera




Jika pernah hatimu terluka ,
luahkan lah agar aku berubah

Jika esok aku lena tanpa terjaga ,
iringilah lenaku dengan kalungan doa

namun sahabat ku.....
berjanjilah UKHUWWAH kita adalah untuk selamanya.
Seorang sahabat adalah yang dapat mendengarkan lagu di dalam hatimu dan akan menyanyikan kembali tatkala kau lupa akan bait-baitnya. Bertemanlah dengan orang yang suka membela kebenaran. Dialah hiasan dikala kita senang dan perisai diwaktu kita susah


~ Maafkan Aku.....Bonda ~



Duhai Ibunda…

Maafkan jika mata ini pernah sinis memandang dan lidah yang pernah menghambur makian sehingga mencoret luka hatimu….

Maafkan pula jika kesibukanku menghalangi titpan doa buatmu…
Ampuni anakanda yang tak pernah  cuba membahagiakanmu, ibunda….

Sungguh, jiwa dan jasad ini ingin terbang ke angkasa lalu luruh di pangkuan, mendakap tubuh serta menangis di pangkuanmu…

Hingga terhapuslah kerinduan dalam  titis-titis air mata…

Rangkullah anakanda dengan belai kasih sayangmu bagai ketika kecil dulu…

Begitu indahnya setiap detik ribamu dan hangatnya dakapanmu…

Buailah dengan doa-doa dan nyanyian merdu hingga anakanda pun lelap tertidur di sampingmu..

Duhai Ibunda…

Keindahan dunia tak akan tergantikan oleh keindahan dirimu…

Sorak-sorai pesona duniapun tak akan menggantikan gemuruh degup jantung saat engkau memelukku…

Indah….semua begitu indah dalam alunan cintamu, membisik lembut, membasahi lorong hati dan jiwa yang rindu kasih sayangmu….

Duhai Ibunda..

Bukalah pintu redhamu, hingga Maha Cinta pun meredhaiku..

Inilah rintihan rindu,air mata jiwa yang takkan henti memuliakan sentuhanmu dan dambakan kasihmu..

Bunga Yg Kembang


Bunga yang kembang dan cantik itu jarang yang 

wangi... Begitulah orang yang cantik jarang berbudi.."


Apabila si gadis dipuji dengan kata-kata, "Awak ni
cantiklah", maka akan menguntumlah sebutir 
senyuman dibibirnya dan berbungalah hatinya.
Tersipu-sipulah ia. Ah... siapa yang tidak seronok 
bila dikatakan cantik dan lawa? Begitulah resam
manusia, seronok bila dipuji kecewa bila dikeji. 


Tetapi lain halnya bagi si mukmin yang merasa dirinya
miskin dengan Tuhannya. Terasa kerdil 
tatkala berhadapan dengan pujian dan sanjungan
manusia. 

Wanita yang cantik selalu ditimpa 'perasan' kerana
sedar dirinya punya kelebihan. Kata orang, wanita
cantik banyak mahunya. Diri rasa bangga,seisi dunia
mahu digenggamnya. Kalau ia seorang gadis dirinya
sanggup menjadi tukaran dengan wang yang beribu. Ada
pula yang rela menjadi andartu. Hidup liar bak
merpati, senang didekat dan ditangkap lari. 

Jika ia seorang isteri yang sedar dan bangga dengan
kecantikkannya maka suamilah yang 
menjadi mangsa. Si suami selalu melutut dan kalah
dengan kehendak dan karenahnya. Lebih 
malang jika si suami pula suka akan kecantikan
isterinya. Ia menyayangi isteri atas dasar 
kecantikannya. Jadilah suami laksana lembu yang
dicucuk hidungnya. Ke mana diarah di situlah 
perginya, alangkah dayusnya dia. 

Si isteri yang cantik rupawan akan merajuk dan meragam
seandai kemahuannya tidak tercapai, 
mengugut, merajuk hendak balik kampung atau minta
cerai. Alangkah indahnya jika si isteri tadi, 
kecantikannya digunakan untuk meniup semangat jihad ke
lubuk hati mujahidin. 

Ketahuilah, keutamaan dan nilai diri seorang wanita
sama ada cantik atau tidak adalah pada 
akhlaknya. Kalau ia seorang isteri, ketaatannya pada
suami adalah akhlak yang indah. 

Mimpi vs Realiti


Mimpi adalah dusta semata-mata ,
Mimpi indah yang tiada noktahnya,
Manusia begitu ghairah memacu diri mengejar mimpi,
Membina mahligai di alam fantasi,

Riang berkejaran ditemani bidadari,

Emas permata mengaburi diri,
Mimpi usahlah menjadi impian,
Kau sekadar lamunan kosong,
Khayalan samar yang mengoda realiti,
Mimpi bukanlah pasti,
Realiti tetaplah terjadi,

Mimpi adalah igauan mati,
Merosak realiti menggugat diri,
Tiada kedua cukuplah sekali,
Aku pasrah hanyut membawa kau menemani,
Mimpi yang memamah realiti,
Mengundang gusar menambah sunyi,
Sunyi dihati menjemput sepi..



'Gentleman'kah aku??

Bagi seorang Wanita Solehah hal TERINDAH dalam hidupnya bukanlah kata-kata ,

"Maukah awk menjadi kekasih hati saya?" atau dengan perbuatan "Sejuta mawar khas untukmu".

Baginya hal yang paling TERINDAH dalam hidupnya adalah , ketika engkau dengan penuh
Keberanian dan Keteguhan hati memintanya menjadi ,

" Pendamping Hidupnya" dan berjumpa kedua orang tuanya kemudian berkata,

"Izinkan saya meminang puteri pakcik dan makcik sebagai Permaisuri yang menemani sepanjang hidup saya!"

Dan orang tuanya mengatakan,

"Aku serahkan Permata Indah kepadamu wahai anak muda! Jagalah ia dengan Ketaatanmu kepadaNya!"

Hingga seorang wanita solehah itu pun menitiskan air mata Kebahagiaan dan berkata,
"Kerana Allah Yang Maha Suci, Aku sedia menemanimu Sepanjang Hidupku!

Aku Terima Nikahnya...

Senyumnya adalah ibadah..Senda guraunya adalah ibadah..Manjanya adalah ibadah..Marahnya adalah ibadah..Cemburunya adalah ibadah..dan Air matanya adalah ibadah..

Disinilah Islam hadir MEMBERIKAN PANDUAN kepada sgenap lelaki beriman agar tidak menyesal dikemudian hari.Agar tak ada air mata di hadapan ALLAH..

Islam mengatakan dengan tegas;Nikahilah olehmu wanita yg beriman kepada ALLAH AZZA WA JALLA
dan mengakui Baginda SAW sebgai Rasul. (Nikahilah dia kerana agamanya)

Inilah mengapa perkara itu disebut sbagai keindahan dunia..
Kerana kelak di Jannah. Merekalah Cahaya Syurga yg menyilaukan
bidadari-bidadari di sana,dengan pancaran iman di kalbunya..

Wahai lelaki..tahukah engkau siapa dia??
dia yg akan menjadi isterimu.. Maka bimbinglah dia untuk menjadi Isteri Solehah....Agar kelak engkau akan bahagia.

Kehidupan


Kehidupan mengajar erti kematangan,
Kehidupan membawa riang,
Senyum dan  tawa  sering berpasangan,
Kehidupan juga menginginkan duka,
Mencampurkan sengsara,
Mendarabkan derita,
Hidup begitu aneh hingga manusia mudah terpedaya,
Begitu unik hingga ada yang rebah sebelum bermula,
Hanyut mengikut arus,
Takut menongkah arah,
Gentar melawan musuh jiwa,
Lemah menakluk diri sendiri,
Terpesong dek turuti nafsu,
Leka bersantaikan nikmat duniawi,
Mati dalam dunia buatan sendiri,
Hancur tanpa mengenal hidup bererti,
Kehidupan menjanjikan harta seketika,
Menaburkan cinta bersalut nafsu,
Membanggakan pangkat,
Mengagungkan taraf,
Namun kehidupan jualah yang menghancurkan semuanya,
Kehidupan tiadalah kejam,
Melainkan tiada yang menghargainya,
Kehidupan tiadalah zalim,
Melainkan tiada yang menghormatinya.

Indahnya Syurga....


Keindahan Syurga digambarkan mempunyai 8 pintu yg dibuat daripada emas,perak,belian ,manikam dan perbagai barang yg bermutu tinggi... ... 


Pintu pertama 
Ia tertulis "Tiada tuhan yg berhak disembah selain ALLAH,dan Nabi Muhammad adalah utusannya... . 
Itulah pintu untuk para para Nabi Nabi,para Rasul,para Syahid dan para dermawan... .. 



Pintu kedua 
Pintu untuk org yg melakukan solat dgn menyempurnakan solat dan wuduknya... 



Pintu ketiga 
Bagi mereka yg tidak lupa pada zakatnya 



Pintu keempat 
Pintu bagi mereka yg menyuruh bebuat baik dan mencegah kejahatan 



Pintu kelima 
Pintu bagi mereka yg berjaya menahan diri dari menuruti nafsu syahwat kearah kejahatan... . 



Pintu keenam 
Pintu mereka yg tlh menunaikan haji dan umrah... .. 



Pintu ketujuh 
Pintu bagi mereka yg menyambungkan perjuangan Rasullallah yg berjuang dijln ALLAH 



Pintu kelapan 
Pintu bagi org yg menahan matanya dari pandangan yg diharamkan oleh ALLAH,melakukan kebaikan dan kebajikan seperti berbakti kpd kedua ibu bapanya atau org tua serta bergaul dgn baik dgn keluarga dan melakukan perbuatan yg baik baik


Sibukkah Kita???


Assalamu'alaikum  sahabatku  sekalian...

Kita sering merungut sibuk…saya sibuk nie..tak dapat nak hadir majlis ilmu , tak sempat hadir usrah , tak sempat nak hadir mesyuarat ..dll  . Tapi tahukah anda bahawa Rasul adalah manusia paling sibuk. Namun kita  lihat bagaimana ia memperuntukkan masanya untuk beribadah kepada Allah sehingga bengkak kedua kakinya sedangkan beliau telah dijanjikan syurga. Ini kerana beliau mahu menjadi hamba yang bersyukur kepada Allah yang telah memberinya banyak nikmat. Maka marilah kita sama-sama ukur sejauh mana kesibukan kita dan kesyukuran kita kepada Allah  s.w.t .

Rasulullah saw. sibuk kerana:

-Memikirkan masalah umatnya sampai kiamat
-Bermunajat kpd Allah setiap malam
-Mengajar ilmu kpd sahabat setiap hari
-Berperang di jalan Allah
-Melayani isteri-isteri
-Menerima dan mengajar Al- Qur'an yang disampaikan oleh Jibrail  selama 23 tahun serta menghafalnya
-Melayani tetamu dari bangsa Badwi, Yahudi, Parsi, dan lain-lain
-Menziarah orang sakit (biar muslim, munafiq, yahudi)
-Mengajar ilmu  Al-Qur'an kepada Jin
-Memikirkan untuk menyelamatkan umatnya di hari kiamat (dengan  menyimpan permintaan yang paling besar kepada Allah untuk digantikan  dengan syafaat)

Tetapi kita.... sibuk kerana hanya beberapa perkara

-Kerja
-Keluarga (isteri dan anak-anak)
-Melangsaikan hutang ...
-Dan lain-lain..

Renungkanlah kata-kata ini pula ;

Lebih baik mata itu buta jika tidak menghargai keindahan dan ayat-ayat Allah swt.
Lebih baik telinga itu pekak jika tidak mendengar nasihat-nasihat Allah swt.
Lebih baik anggota badan itu mati jika tidak melaksanakan segala suruhan Allah swt.

Barangsiapa mengaku empat perkara tanpa disertai dengan empat perkara yang lain, maka dia adalah pembohong. Barangsiapa mengaku cinta syurga tetapi tidak beramal dengan ketaatan, maka dia adalah pembohong.
Barangsiapa yang mengaku cinta Rasulullah saw tetapi tidak cinta kepada ulama dan kaum faqir, maka dia adalah pembohong. Barangsiapa yang mengaku takut pada neraka tetapi tidak meninggalkan maksiat, maka dia adalah pembohong. Dan barangsiapa yang mengaku cinta kepada Allah swt tetapi berkeluh-kesah dari bala, maka dia adalah pembohong.  



Hakim Tidak Lagi Meminta-minta



HAKIM bin Hizam adalah sahabat Nabi Muhammad SAW. Beliau memiliki tubuh yang sasa dan mampu melakukan kerja-kerja berat tetapi beliau enggan berbuat demikian. Nabi Muhammad suka pada orang yang suka bekerja dan tidak malas.
Walaupun Hakim seorang yang kuat dan dapat bekerja, beliau mempunyai sikap yang tidak dapat dielakkan pada dirinya. Beliau suka meminta-minta barang daripada orang lain.
Pada suatu hari, Hakim datang berjumpa Nabi Muhammad. Beliau mahu meminta barang daripada Nabi Muhammad.
"Wahai nabi, saya mahu meminta sedikit barang ini, bolehkah?" Tanya Hakim kepada Nabi Muhammad.
Sambil tersenyum, Nabi Muhammad berkata: "Ambillah barang ini sekiranya kamu memerlukannya."
Hakim gembira kerana dapat memiliki barang yang dimahukannya. Kemudian, beliau meninggalkan Nabi Muhammad.
Hari terus berlalu. Hakim tetap tidak mahu bekerja. Beliau sentiasa meminta-minta daripada orang lain apabila memerlukan sesuatu barang. Hakim terbiasa dengan sikap meminta-mintanya itu. Beliau tidak mahu berusaha dan bekerja bagi mendapatkan barang itu.
Kali ini adalah kali kedua Hakim datang berjumpa Nabi Muhammad. Pada kali ini, Hakim mahu meminta barang lain daripada Nabi Muhammad. Kedatangannya tidak dihalau oleh Nabi Muhammad.
"Wahai nabi, kedatangan saya kali ini adalah bagi meminta sedikit barang daripada kamu. Barang saya ini sudah habis," kata Hakim.
Nabi Muhammad tidak berkata apa-apa. Beliau hanya tersenyum melihat gelagat Hakim. Lalu Nabi Muhammad menyerahkan barang yang dimahukan oleh Hakim.
"Terima kasih," ucap Hakim kepada Nabi Muhammad.
Sebentar kemudian, Hakim beredar pergi. Hakim mengetahui, Nabi Muhammad tidak menghampakan permintaannya. Setiap kali Hakim berjumpa Nabi Muhammad, pasti beliau menunaikan segala permintaannya.
Pada suatu hari, kali ketiga Hakim datang berjumpa Nabi Muhammad, Beliau mahu meinta lagi barang yang lain.
"Wahai nabi, saya datang ni mahu meminta barang yang lain pula," kata Hakim.
Seperti biasa, Nabi Muhammad menyerahkan barang yang dimahukan oleh Hakim, Sebelum beliau beredar, Nabi Muhammad sempat memanggil Hakim. Beliau mahu menasihatinya.
"Wahai Hakim, saya mahu memberitahu kepada kamu, seberapa banyak harta yang kita kumpul itu, apabila kita tamak haloba, harta itu tidak mendatangkan sebarang keberkatan kepada kita. Sebaliknya, apabila kita bersyukur dengan mengumpul harta kerana Allah, maka harta itu menjadi berkat kepada kita," nasihat Nabi Muhammad panjang lebar.
Hakim tunduk mendengar nasihat yang diberikan oleh Nabi Muhammad dengan teliti.
Baginda menyambung lagi: "Wahai Hakim, ketahuilah kamu, tangan yang memberi lebih baik daripada tangan yang menerima."
Tersentak Hakim apabila Nabi Muhammad berkata begitu. Hakim berasa malu dan sedih dengan perbuatannya itu. Hakim sedar tabiatnya yang suka meminta-minta itu.
Lalu, Hakim berkata kepada Nabi Muhammad: "Wahai nabi, kamu menyedarkan saya mengenai perbuatan saya selama ini. Mulai hari ini, saya tidak mahu lagi meminta-minta barang daripada kamu dan orang lain sehingga akhir hayat saya. Saya berjanji, wahai nabi."
Pada suatu hari, Abu Bakar as-Siddiq memanggil Hakim: "Wahai Hakim, saya ada sesuatu barang untuk diberikan kepada kamu. Ambillah barang ini."
"Maafkan saya. saya sudah berjanji tidak menerima pemberian orang lain," jawab Hakim.
Hakim bertekad tidak mengambil pemberian itu. Begitu juga dengan pemberian barang yang mahu disampaikan oleh Umar al-Khattab. Hakim juga turut menolak pemberian itu dengan baik.
Melihat sikap Hakim itu, Umar al-Khattab berkata kepada orang yang berada di sekelilingnya: "Muslimin dan Muslimat, kamu semua menyaksikan, saya mahu memberikan barang yang sepatutnya diterima oleh Hakim, tetapi beliau tidak mahu menerimanya. Kamu semua adalah saksi saya pada hari ini."
Perubahan sikap Hakim yang ketara itu menjadi perhatian orang ramai. Nasihat dan teguran yang diberikan oleh Nabi Muhammad kepadanya, menjadikan beliau seorang yang tidak meminta-minta atau menerima barang orang lain lagi.
Sikapnya itu berlarutan sehingga Hakim menghembuskan nafasnya yang terakhir.

Akal Wanita Senipis Rambutnya


Jangankan lelaki biasa, Nabi pun terasa sunyi tanpa wanita. Tanpa mereka, hati, fikiran dan perasaan lelaki akan resah. Masih mencari walaupun sudah ada segala-galanya. Apa lagi yang tidak ada di syurga, namun Nabi Adam a.s tetap rindukan Siti Hawa.

Kepada wanitalah lelaki memanggil ibu, isteri atau puteri. Dijadikan mereka dari tulang rusuk yang bengkok untuk diluruskan oleh lelaki. Tetapi kalau lelaki sendiri yang tak lurus, tak mungkin mampu nak meluruskan mereka. Tak logik kayu yang bengkok menghasilkan bayang-bayang yang lurus.

Luruskanlah wanita dengan cara yang ditunjuk Allah, kerana mereka dicipta sebegitu rupa oleh Allah. Didiklah mereka dengan panduan dari-Nya. Jangan cuba jinakkan mereka dengan harta, nanti mereka semakin liar. Jangan hiburkan mereka dengan kecantikan, nanti mereka semakin menderita. Yang sementara itu tidak akan menyelesaikan masalah. Kenalkan mereka kepada zat Allah yang kekal, disitulah suisnya.

Akal setipis rambutnya, tebalkan dengan ilmu. Hati serapuh kaca, kuatkan dengan iman. Perasaan selembut sutera, hiasilah dengan akhlak. Suburkanlah kerana dari situlah nanti mereka akan nampak nilaian dan keadilan Tuhan. Akan terhibur dan bahagialah hati mereka, walaupun tidak jadi ratu cantik dunia, presiden ataupun perdana menteri negara atau 'women gladiator'. Bisikkan ke telinga mereka bahawa kelembutan bukan suatu kelemahan. Itu bukan diskriminasi Tuhan. 



Sebaliknya disitulah kasih sayang Tuhan, kerana rahim wanita yang lembut itulah yang mengandungkan lelaki-lelaki waja : negarawan, karyawan, jutawan dan "wan-wan" yang lain. Tidak akan lahir 'superman' tanpa 'superwoman'.


Wanita yang lupa hakikat kejadiannya, pasti tidak terhibur dan tidak menghiburkan. Tanpa ilmu, iman dan akhlak, mereka bukan sahaja tidak boleh diluruskan, bahkan mereka pula membengkokkan.

Lebih ramai lelaki yang dirosakkan oleh perempuan daripada perempuan yang dirosakkan oleh lelaki. Sebodoh-bodoh perempuan pun boleh menundukkan sepandai-pandai lelaki. Itulah akibatnya apabila wanita tidak kenal Tuhan. Mereka tidak akan kenal diri mereka sendiri, apalagi mengenal lelaki. Kini bukan saja ramai boss telah kehilangan 'secretary', bahkan anak pun akan kehilangan ibu, suami kehilangan isteri dan bapa akan kehilangan puteri.

Bila wanita derhaka dunia lelaki akan huru-hara . Bila tulang rusuk patah, maka rosaklah jantung, hati dan limpa. Para lelaki pula jangan hanya mengharap ketaatan tetapi binalah kepimpinan. Pastikan sebelum memimpin wanita menuju Allah pimpinlah diri sendiri dahulu kepada-Nya.

Jinakkan diri dengan Allah, nescaya akan jinaklah segala-galanya dibawah pimpinan kita. Jangan mengharap isteri seperti Siti Fatimah, kalau peribadi belum lagi seperti Sayidina Ali..

Ya Allah..Aku Jatuh Cinta


Ya Allah......
Bila hamba bertemu dengan seseorang
dan hamba jatuh cinta
Izinkanlah hamba menjadi yang terbaik baginya
dan dia yang terbaik bagi hamba

Ya Allah......
Bila Hamba menjadi suami seseorang
Izinkanlah diri hamba menjadi pelindung baginya
izinkanlah wajah hamba menjadi kesenangan baginya
izinkanlah mata hamba menjadi keteduhan baginya
izinkanlah pundak hamba menjadi tempat melepas keresahan baginya
izinkanlah setiap perkataan hamba menjadi kesejukan baginya

Ya Allah......
Izinkanlah setiap pelukan menjadi jalan untuk lebih mendekat kepadaMu
izinkanlah setiap sentuhan menjadi perekat cinta kepada-Mu
izinkanlah setiap pertemuan menjadikan kami bersyukur kepadaMu

Ya Allah......
izinkanlah hati yang sangat halus ini tidak pernah merasa tersakiti
izinlanlah hati yang rentan ini tidak pernah merasa terkhianati

Ya Allah......
jiwa kami ada dalam genggaman-Mu
maka izinkanlah jiwa kami selalu bertaut dalam cinta-Mu
Allahu Rabbi aku minta izin
Bila suatu saat aku jatuh cinta
Jangan biarkan cinta untuk-Mu berkurang
Hingga membuat lalai akan adanya Engkau

Allahu Rabbi
Aku punya pinta
Bila suatu saat aku jatuh cinta
Penuhilah hatiku dengan bilangan cinta-Mu yang tak terbatas
Biar rasaku pada-Mu tetap utuh

Allahu Rabbi
Izinkanlah bila suatu saat aku jatuh cinta
Pilihkan untukku seseorang yang hatinya penuh dengan
kasih-Mu
dan membuatku semakin mengagumi-Mu

Allahu Rabbi
Bila suatu saat aku jatuh hati
Pertemukanlah kami
Berilah kami kesempatan untuk lebih mendekati cinta-Mu

Allahu Rabbi
Pintaku terakhir adalah seandainya kujatuh hati
Jangan pernah Kau palingkan wajah-Mu dariku
Anugerahkanlah aku cinta-Mu...
Cinta yang tak pernah pupus oleh waktu

Ya Allah......
permintaan terakhirku, semoga kami berdua selalu berada dalam perlindungan-Mu

aamiin aamiin yaa rabbala'alamiin

Kemaafan Yg Tertangguh~ (part 2)


Selesai upacara itu, orang ramai berusaha lagi menariknya keluar. Tapi tidak berhasil.
" Bila dah lama sangat,aku balik kejap untuk makan. Dah lapar sangat. Lepas itulah aku singgah kat kedai ni.Lepas ni aku nak ke kubur lagi.Nak tengok apa yang terjadi," terang Adib panjang lebar.

"Aku pun nak pergilah," kataku.
Lalu kami semua menunggang motosikal masing-masing menuju ke kubur. Kami lihat orang ramai sudah berpusu-pusu berkumpul disana. Beberapa buah kereta polis juga kelihatan disitu.
Aku terus berjalan pantas menuju kubur yang dimaksudkan Adib dan berusaha menyusup dicelah-celah orang ramai yang sedang bersesak-sesak.

Setelah penat berusaha,akhirnya aku berjaya sampai ke barisan paling hadapan. Malangnya aku tidak dapat melihat gadis tersebut kerana di depan kami telah diadakan kepungan tali. Kubur itu pula beberapa puluh meter daripada kami dan terlindung oleh kubur lain serta pokok-pokok rimbun. Didalam kepungan itu,anggota-anggota polis berkawal dengan senjata masing-masing.

Nasib aku memang baik hari itu.Dua tiga orang daripada anggota polis berkenaan adalah kenalanku.

" Pssstt... Shah... Shah.. Psstt," aku memanggil.Shah sedar aku memanggilnya lalu mengangkat tangan.

" Boleh aku tengok budak tu ?" aku bertanya sebaik saja dia datang menghampiriku.
" Mana boleh.Keluarga dia aja yang boleh," jawabnya perlahan-lahan seperti berbisik. Sambil itu dia menjeling ke kiri dan kanan khuatir ada orang yang tahu.

" Sekejap aja. Bolehlah..." aku memujuk.

Alhamdulillah, setelah puas di pujuk dia mengalah.Tanpa berlengah,aku mengusup perlahan-lahan dan berjalan beriringan dengan Shah seolah-olah tidak melakukan apa-apa kesalahan.Namun dadaku berdebar kencang.Pertama,risau dan takut di halau keluar. Kedua; tidak sabar hendak melihat apa yang sedang berlaku kepada gadis tersebut.

Selepas meredah kubur-kubur yang bertebaran,akhirnya aku tiba di pusara yang di maksudkan.Di pinggir kubur itu, dua tiga orang polis berdiri memerhatikan kedatanganku.

Shah mendekati mereka dan berbisik-bisik.Mungkin dia merayu supaya aku tidak dihalau.Alhamdulillah,aku melihat seorang anggota polis yang berpangkat mengangguk-angguk.Shah terus memanggilku lalu memuncungkan bibirnya ke arah sebuah kubur.

Apabila dijenguk kedalam,hatiku serta-merta terasa sebak.Aku dapat lihat gadis berkenaan sedang duduk di atas tanah kubur sambil menangis teresak-esak.Kemudian dia memegang tanah berhampiran lahad dan merintih;
"Emak... ampunkanlah Angah.Angah sedar.Angah derhaka pada emak.Angah menyesal,Angah menyesal…."

Setelah mengesat air jernih yang terus bercucuran daripada mata yang bengkak,gadis tersebut menangis lagi memohon keampunan daripada arwah ibunya.
" Emak... lepaskanlah kaki Angah ni. Ampunkan Angah, lepaskan Angah," dia menarik-narik kakinya yang melekat di tanah namun tidak berhasil juga.

Aku memerhatikan bapa dan adik-beradiknya menangis di pinggir kubur.Ternyata mereka sendiri tidak tahu apa lagi yang hendak dilakukan untuk menyelamatkan gadis berkenaan.

" Sudahlah tu Angah... makanlah sikit nak ," rayu bapanya sambil menghulurkan sepinggan nasi juga segelas air.Si gadis tersebut langsung tidak mengendahkan.Malah memandang ke atas pun tidak. Dia sebaliknya terus meratap meminta ampun daripada arwah ibunya.

Hampir menitis air mataku melihat gadis yang digelar Angah itu . Tidakku menyangka cerita datuk dan nenek perihal anak derhaka kini benar-benar berlaku di depan mata.

Begitu besar kekuasaan Allah. Memang betullah kata para alim ulama, dosa menderhakai ibu bapa akan dibalas 'tunai'.

Malangnya aku tidak dapat berada lama disana.Cuma 10 hingga 15 minit saja kerana Shah mengatakan bahawa pegawainya inginkan aku berbuat demikian.Mahu tidak mahu, terpaksalah aku meninggalkan kubur tersebut. Sambil berjalan pergi, kedengaran lagi Angah menangis dan meratap.
" Ampunkan Angah emak, ampunkan Angah. Ya Allah, lepaskanlah kaki ku ini, aku bertaubat, aku insaf..."

Lantas aku menoleh buat kali terakhir.Aku lihat bapa dan adik beradiknya sedang menarik tangan gadis itu untuk di bawa keluar,tapi hasilnya tetap sama.Aku melihat seorang anggota polis mengesatkan air matanya.

Semakin lama semakin ramai orang berhimpun mengelilingi perkuburan itu. Beberapa kereta polis datang dan anggotanya berkawal di dalam kepungan tali lengkap dengan senjata masing-masing.Wartawan dan jurugambar berkerumun datang untuk membuat liputan tetapi tidak di benarkan.Mereka merayu bermacam-macam cara,namun demi kebaikan keluarga gadis berkenaan, permintaan itu terpaksa ditolak.

Matahari kian terbenam.Khidmat sang bulan pula ditagih.Akhirnya sang suria tenggelam ditelan kegelapan dan malam merangkak tiba.Gadis malang tersebut  masih seperti tadi.Kaki terlekat di dalam kubur ibunya sementara dia tidak henti-henti meratap meminta keampunan.Aku pulang ke rumah dan malam mataku begitu sukar dipejam. Suara tangisan Angah masih terngiang-ngiang di telingaku.

Aku mendapat tahu, sejak siang, tidak ada secebis makanan mahupun minuman yang dijamahnya.Seleranya sudah mati. Bapa dan adik beradiknya masih tetap di sisi kubur membaca al-Quran,Yassin dan berdoa.Namun Allah telah berfirman, menderhaka terhadap ibu bapa adalah dosa yang sangat besar.Angah tetap tidak dapat dikeluarkan dari kuburan ibunya.

Embun mula menitis.Angah kesejukan pula.Dengan selimut yang diberi bapanya, dia berkelubung.Namun dia tidak dapat tidur.Angah terus menangis dan merayu kepada Allah supaya mengampunkan dosanya.Begitulah yang berlaku keesokannya.Orang ramai pula tidak susut mengerumuni perkuburan itu. Walaupun tidak dapat melihat gadis berkenaan tapi mereka puas jika dapat bersesak-sesak dan mendengar orang ramai bercerita.

Setelah empat atau lima hari terperangkap,akhirnya gadis itu menemui Illahi.Mungkin kerana terlalu lemah dan tidak tahan dibakar kepanasan matahari pada waktu siang dan kesejukan dimalam hari.Mungkin juga kerana tidak makan dan minum.Atau mungkin juga kerana terlalu sedih dengan apa yang pernah dia lakukan.

Allah Maha Agung...Sebaik Angah menghembuskan nafas terakhir,barulah tubuhnya dapat ditarik keluar.Mayat gadis itu kemudian disempurnakan seperti mayat-mayat lain.
Kuburnya kini dipenuhi lalang.Dibawah redup daun nyiur yang melambai-lambai.Tiada siapa tahu disitu bersemadi seorang gadis yang derhaka terhadap ibu kandungnya sendiri.
Manusia sentiasa muda untuk melakukan dosa tetapi tidak pernah tua  untuk bertaubat. Dunia ini umpama lautan yang luas.Kita adalah kapal yang belayar di lautan.Telah banyak  kapal karam didalamnya.Andai muatan kita adalah iman dan layarnya takwa, nescaya kita akan selamat dari tersesat dilautan hidup ini.

Kemaafan Yg Tertangguh~ (part 1)


Aku hairan melihat beberapa orang kampung berkumpul di kedai pada tengah hari itu. Serius mereka berbual hingga dahi berkerut-kerut. Lepas seorang bercerita yang lain menggeleng -gelengkan kepala. Pasti ada sesuatu yang 'besar' sedang mereka bincangkan, monologku di dalam hati.Setelah enjin motosikal dimatikan, aku berjalan ke arah mereka.

" Bincang apa tu ? Serius aku tengok," aku mencelah.
"Haaa... Haikal,kau tak pergi tengok budak perempuan tak boleh keluar dari kubur emak dia?" kata Adib, temanku.
"Budak perempuan ? Tak boleh keluar dari kubur ? Aku tak fahamlah," Jawabku keliru.
 Memang aku langsung tak mengerti kerana lain benar apa yang mereka katakan itu.
"Macam ni…." kata Adib, lalu menyambung, "di kubur kat kampung Batu 10 tu, ada seorang budak perempuan tolong kebumikan emak dia, tapi lepas itu dia pula yang tak boleh keluar dari kubur tu. Sekarang ni orang tengah cuba nak keluarkan dia... tapi belum berhasil lagi".
 " Kenapa jadi macam tu ? "aku bertanya lebih lanjut.Aku semakin keliru.Patutlah serius sangat mereka berbual.
Adib memulakan ceritanya.Katanya, memandangkan semalam adalah hari kelepasan sempena Hari Kebangsaan, budak perempuan berusia belasan tahun itu meminta wang daripada ibunya untuk keluar bersama kawan-kawan ke Bandar Raub. Bagaimanapun, ibunya yang sudah dimamah usia dan ditambah pula dengan kondisi kesihatan yang agak teruk enggan memberikannya wang.
"Bukannya banyak,RM 20 aja mak !" gadis itu membentak.
"Mana emak ada duit. Mintak dengan bapa kamu," jawab ibunya perlahan sambil mengurut kakinya yang sengal.Sudah bertahun-tahun dia mengidap darah tinggi,lemah jantung dan kencing manis.
"Maaak... kawan-kawan semuanya keluar.Angah pun nak jalan jugak," kata gadis itu.
“Yalah, mak tau... tapi mak tak ada duit," balas ibunya.
"RM 20 aja!" si gadis semakin meninggi suara.
"Tak ada sayang," jawab ibunya lembut.
"Emak memang kedekut !" si gadis mula mengeluarkan kata-kata keras.
"Bukan macam tu ta...." belum pun habis ibunya menerangkan,gadis tersebut menyanggah; katanya, " Ahhh... sudahlah emak! Angah tak mau dengar!
“Kalau emak ada du... " ibunya menyambung,tapi belum pun habis kata-katanya, si gadis memintas lagi, katanya ;"kalau abang, boleh, tapi kalau angah minta duit, mesti tak ada!"
Serentak dengan itu, gadis tersebut menyepak ibunya dan menolaknya ke pintu. Si ibu jatuh ke lantai .
" Angah.. Angaaaah." katanya perlahan sambil mengurut dada.
Wajahnya berkerut menahan sakit. Gadis tersebut tidak menghiraukan ibunya yang terkulai di lantai. Dia sebaliknya masuk ke bilik dan berkurung tanda protes. Di dalam bilik, dia membaling bantal dan selimutnya ke dinding.
Sementara itu, diluar suasana sunyi sepi. Hampir sejam kemudian, barulah gadis tersebut keluar. Alangkah terkejutnya dia kerana ibunya tidak bergerak lagi.Taktala dipegang ke pergelangan tangan dan bawah leher, tidak ada lagi denyutan nadi.Si gadis panik.Dia meraung dan menangis memanggil ibunya, tapi tidak bersahut.Meraung si gadis melihat mayat ibunya itu.Dengan bantuan jiran-jiran,kematian wanita malang itu dikhabarkan kepada bapa gadis yang bekerja di luar.
Adib menyambung ceritanya; "Mak cik tu di bawa ke kubur pukul 12.30 tadi.Pada mulanya tak ada apa-apa yang pelik,tapi sebaik mayatnya nak dimasukkan ke dalam kubur, ia jadi berat hinggakan hampir 10 orang pun tak terdaya nak masukkannya ke dalam kubur.Suaminya sendiri pun tak terdaya membantu.
"tapi apabila budak perempuan tu tolong, mayat ibunya serta-merta jadi ringan.Dia seorang pun boleh angkat dan letak mayat ibunya di tepi kubur." Kemudian gadis itu masuk ke dalam kubur untuk menyambut jenazah ibunya.Sekali lagi penduduk kampong beramai-ramai mengangkat jenazah tersebut dan menyerahkannya kepada gadis berkenaan.Tanpa bersusah payah, gadis itu memasukkan mayat ibunya ke dalam lahad. Namun apabila dia hendak memanjat keluar dari kubur tersebut, tiba-tiba kakinya tidak boleh di angkat.Kakinya seperti dipaku ke tanah.Si gadis mula cemas.
"Kenapa ni ayah?" kata si gadis. Wajahnya serta-merta pucat lesi.
"Kenapa nak?" Si ayah bertanya inginkan kepastian.
"Kaki Angah ni.. tak boleh angkat!" balas si gadis yang kian cemas.
Orang ramai yang berada di sekeliling kubur mula riuh.Seorang demi seorang menjenguk untuk melihat apa yang sedang berlaku.
"Ayah, tarik tangan Angah ni. Kaki Angah terlekat... tak boleh nak naik," gadis tersebut menghulurkan tangan ke arah bapanya.

Si bapa menarik tangan anaknya itu, tetapi gagal.Kaki gadis tersebut melekat kuat ke tanah.Beberapa orang lagi di panggil untuk menariknya keluar,juga tidak berhasil.

" Ayah... kenapa ni ?? !! Tolonglah Angah ayah.." si gadis memandang ayah dan adik-beradiknya yang bertinggung di pinggir kubur.
Semakin ramai orang berpusu-pusu ke pinggir kubur.Mereka cuba menariknya beramai-ramai namun sudah ketentuan Allah, kaki si gadis tetap terpasak di tanah. Tangisannya bertambah kuat.

" Tolong Angah ayah, tolong angah... kenapa jadi macam ni ayah?" kata si gadis sambil meratap.

" Itulah, yang kamu buat emak sampai dia meninggal . Sekarang ayah pun tak tau nak tolong macam mana," jawab si ayah selepas gagal mengeluarkan anaknya itu.

Dia menarik lagi tangan gadis yang berada di dalam kubur tapi tidak berganjak walau seinci pun. Kakinya tetap terpahat ke tanah.


" Emak... ampunkan Angah emak, ampunkan Angah..." gadis itu menangis . Sambil itu dia memeluk dan mencium jenazah ibunya.Air matanya sudah tidak boleh diempang lagi.


" Maafkan Angah emak,maafkan.Angah bersalah.Angah menyesal... Angah menyesal.. Ampunkan Angah emak," dia menangis lagi sambil memeluk jenazah ibunya yang telah kaku.


Kemudian gadis itu menghulurkan lagi tangannya supaya boleh ditarik keluar.Ramai yang menghulur menyambut tangannya supaya boleh ditarik keluar.Ramai yang cuba mengeluarkannya namun kecewa.Apabila terlalu lama mencuba tetapi gagal,imam membuat keputusan bahawa kubur tersebut perlu dikambus.

" Kita kambus sedikit saja, sampai mayat ibunya tak dapat di lihat lagi. Kita tak boleh biarkan mayatnya macam tu aja... kalau hujan macam mana ?" kata Imam Faiz kepada bapa gadis berkenaan.

" Habis anak saya macammana?" soal si bapa.


" Kita akan terus cuba tarik dia keluar.Kita buat dua-dua sekali,mayat isteri awak di sempurnakan,anak awak kita selamatkan," balas imam.


Lelaki berkenaan bersetuju. Lalu seperti yang di putuskan, upacara pengebumian terpaksa diteruskan sehingga selesai, termasuk talkinnya. Bagaimanapun kubur di kambus separas lutut gadis itu saja.Cukup untuk menimbus keseluruhan jenazah ibunya.Yang menyedihkan, ketika itu si gadis masih di dalam kubur.Taktala talkin dibaca,dia menangis dan meraung kesedihan. Sambil itu dia meminta ampun kepada ibunya dengan linangan air mata.

Air Mata Cinta~ (part 3)



Malam itu, ibu ada menelefonku. Dia tanya sama ada aku balik atau tidak pada cuti tahun baru cina nanti. Aku kata, kalau ikutkan perancanganku memang nak balik. Tapi tak tahulah agaknya-agaknya ada hal pulak nanti. “Kenapa?” Soalku pada ibu. “Ada orang nak datang tengok angah.” Jawapan ringkas ibu itu telah cukup untuk membuatkan aku terkejut besar. Aku memang tak sangka. Jantung ku berdegup kencang. “Angah belum bersedia lagi untuk berumah tangga bu.”. aku masih mahu bebas dari ikatan itu. “Ibu tak paksa angah untuk terima, tapi baliklah dulu. Kita tengok, lepas itu angah yang buat keputusannya nanti. Ibu dan abah terima saja.” Pujuk ibu. Terasa sedikit kekuatan dengan jaminan yang diberikan ibu itu.

Kalau boleh. Aku ingin menentukan sendiri pasangan hidupku tanpa sebarang paksaan dari kedua orang tuaku. Semenjak dari pengkhabaran ibu itu. Aku begitu berdebar untuk menunggu cuti tahun baru cina yang hanya tinggal seminggu sahaja lagi. Aku lebih banyak termenung memikirkan hal itu. Setiap kali aku balik dari mengajar ke rumah sewa aku di Kampung Kota Kubang Labu. Aku lebih suka bersendirian dalam bilik. Nadia merasa pelik dengan perubahan mendadak ku itu. Aku menceritakan sebabnya kepada Nadia.

“Bersabarlah. Apa nak dirisaukan, ibu engkau dah beri jaminan bahawa dia tak memaksa. Jadi pilihannya di tangan engkau sendiri.” Nasihat Nadia. “aku risau sebab aku takut untuk mengingkari harapan mereka.”
Mulai hari itu juga. Aku memohon petunjuk Allah dalam menentukan dan memberikan kekuatan kepadaku.

Ya Allah, sekiranya Engkau telah menentukan jodohku, maka aku harap Engkau mengurniakan aku seorang suami yang soleh. Mampu membimbing aku dan bakal zuriat yang akan lahir dari rahimku ini.
Ya Allah, bantulah aku dalam menentukan perkara ini. Janganlah Engkau biarkan diriku sendiri menentukan perjalanan hidupku walau hanya sekelip mata. Aku memohon dariMu kebaikan yang berpanjangan dan bahagia yang berkekalan.

Kepulanganku ke rumah di Gombak disambut gembira dengan seisi keluarga. Semuanya berkumpul, tambah-tambah lagi kerana cuti tahun baru cina. Lagipun mereka semua ingin tahu siapakah gerangan yang mahu datang itu. Abang long, abang chik semua balik. Kakak ipar dan anak buah juga tidak ketinggalan untuk turut serta.

“Tak lama lagi, Man dapat abang iparlah. Ibu kan!” Itu suara adikku si Rahman. “Ish kamu ni Man. Tak boleh ke kalau tak usik angah tu.” Ibu cuba membelaku. Aku hanya melayan perasaan. Perasaanku berbelah bagi. Entah apa keputusan yang akan kuberikan kepada abah dan ibu nanti. “Ibu tak memaksa angah untuk menerimanya. Angah yang akan menentukannya sendiri.” Ibu mengulangi jaminannya padaku sewaktu dia melihatku murung.

“Along terima siapa sahaja yang menjadi pilihan angah untuk jadi suami. Suami angah adalah adik ipar along juga.” Kata along sambil menepuk-nepuk bahuku. “Acik pun macam tu juga. Kami nak tengok angah bahagia. Itu sudah memadai bagi kami.” Sokong Acik pula. Sekarang aku benar-benar yakin bahawa aku memiliki sepenuh kuasa untuk menentukannya. Semua keluarga menyokong aku. Sekurang-kurangnya ia membuatkan aku berasa lega.

Semua ahli keluargaku sibuk untuk menyediakan jamuan keluarga sempena kedatangan tetamu yang begitu mendebarkan hatiku itu. Mengikut kata ibu, mereka akan datang lepas maghrib dan akan makan malam bersama-sama keluargaku. Apabila masuk waktu maghrib, semua ahli keluargaku berjemaah di rumah. Abah yang jadi imam dan along yang jadi bilal. Cuma aku saja yang terkecuali sebab uzur. Jadi kenalah aku tengok-tengokkan Ain, anak saudaraku yang baru berumur 9 bulan. Makin tak keruan aje rasanya jiwa ini. Tapi bila memikirkan yang semua ahli keluarga menyebelahiku. Aku rasa bersemangat. Aku begitu gembira bila berpeluang untuk berkumpul dengan seluruh ahli keluargaku ini. Aku sangat bangga mempunyai keluarga yang sebahagia ini. Dan doaku semoga keluarga yang akan kubina nanti sekurang-kurangnya akan menjadi seperti keluargaku ini.

Sewaktu, azan Isyak berkumandang dari Masjid Gombak kedengaran ada orang memberi salam di luar rumah. Aku bangkit bergegas ke bilikku. Aku malu, takut dan segan. Semua jenis perasaan mula berkumpul di hati ini. Badanku terasa seram sejuk dan panas serta-merta. Aku tak tahu apa yang mereka kat luar tu bincangkan. Cuma terdengar suara hilai ketawa sahaja. Selang beberapa minit. Aku terdengar suara orang bertakbir.

“Seperti suara yang pernah kudengar.” Bisik hatiku sendirian. Kemudian, diikuti dengan bacaan surah al-Fatihah yang dialunkan mengikut bacaan Saad al-Ghamidi. “Ya Allah! Siapakah dia?” Hatiku semakin kuat tertanya-tanya siapakah sebenarnya empunya suara. Seperti suatu suara yang selalu kudengar. Seperti suara yang sering menasihatiku itu.

“Ya Allah. Aku bermohon kepadaMu dengan kebaikan. Kurniakanlah aku suatu kurniaan di sisiMu yang boleh membahagiakan seluruh kehidupanku. Tetapkanlah kasih sayang di hati ini agar tidak goyah dalam mengharungi arus deras ini.” “Ya Allah! Kiranya dia adalah utusan dan ketentuanMu buatku. Aku harap Engkau permudahkanlah dan bukakanlah hatiku ini untuk menerimanya dengan ikhlas. Jika ia ditakdirkan bukan milikku, maka jauhkanlah hatiku darinya. Hilangkanlah bayangan wajahnya dari tatapan dan pandanganku agar hatiku bisa tabah menerimanya.” “Ya Allah! Sesungguhnya aku redha dengan segala ketentuanMu buatku. Amin….”

Ketukan pintu bilikku membuatkan aku terkejut. Ibu masuk merapatiku.
“Marilah keluar! Mereka mahu kenal angah.” Bisik ibu perlahan. Aku merenung ibu dengan pandangan yang berkaca-kaca. Ibu mengangguk lembut, terseyum memandangku sambil jari telunjuknya mengesat air mataku yang mengalir perlahan. “Sudahlah. Ibu ada bersama angah. Usah takut.” Pujuk ibu lagi. Aku bangun perlahan seperti tidak bermaya. Mengenakan jubah yang baru siap aku tempah dan telekong pink. Inilah kali pertama aku mengenakan jubah. Aku lap mukaku dengan tisu untuk menghilangkan sisa-sisa air mata.

aku memandang ibu. Ibu mengangguk dan memimpin tanganku keluar untuk menemui tetamu yang mungkin istimewa. Aku menundukkan mukaku. Tidak berani untuk melihat siapakah tetamu itu. Ibu memimpin aku ke ruang tempat kami sentiasa solat. Rupa-rupanya mereka semua menunggu aku di situ. Aku duduk bersimpuh di sisi ibu dan diapit oleh kak long serta kak chik. Tetamu itu duduk bersetentangan denganku. Pada agakkanku, dia sedang memerhatikan gerak-geriku. Aku tidak berani untuk mengangkat mukaku untuk memandangnya.

“Pak cik! Izinkan saya untuk bercakap dengan Myra sekejap.” Tetamu itu memohon keizinan dari abah. “Silakan.” Keizinan yang diberikan abah itu membuatkan aku berdebar-debar. Tetamu itu merapatiku dan kini dia betul-betul bersila di hadapanku. Aku dapat mendengar bunyi nafasnya dan dapat menciumi bau minyak athar yang dipakainya.

“Ya Allah! Tenangkanlah hatiku dan tolonglah aku di saat ini. Ya Allah. Aku benar-benar bermohon kepadamu.” Doa hatiku. “Ustazah myra! Jika ini dinamakan takdir, maka telah tiba masanya ustazah mengenali saya.” Betulkah suara itu yang aku dengar. Aku belum mampu untuk memandang wajahnya. Tapi suara itu membuatkan hatiku bergetar.
“Dulu saya bukanlah abang apatah lagi suami ustazah, tapi sekarang saya datang untuk mengambil ustazah sebagai suri hidup saya.”
“Ya Allah! Benarkah seperti apa yang aku dengar sekarang ini? Ini benar-benar suara dia. Aku yakin, memang inilah suara dia.” Bisik hatiku.

‘Sudikah ustazah membukakan pintu hati ustazah untuk menerima cinta dan kasih sayang saya kerana Allah?” Soalnya perlahan. Perlahan-lahan aku mendongak mukaku dan pandangan kami bertembung. “Haikal!” Bisikku perlahan. Dia tersenyum memandangku. Air mataku mula mengalir. “Ya Allah! Benarlah janjimu terhadapku. Aku menerima kurniaanmu ini dengan penuh redhaku.”

aku berpaling pada ibu. Ibu memandangku dengan penuh kasih sayang. Aku memeluknya erat. “Ibu, angah dah bersedia untuk jadi seorang isteri bu!” Bisikku perlahan. Ibu memelukku erat tanda akur dengan kehendak dan keputusanku.